Pembangunan Tenda Darurat untuk Karantina Pasien Covid-19 di Tangsel Sudah 40 Persen

  • Bagikan

TANGERANG SELATAN- Pembangunan tenda darurat zona dua untuk mengkarantina pasien Covid-19 di Rumah Lawan Covid-19, Serpong, Tangerang Selatan, terus dikebut.

Tempat yang digunakan untuk mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 tersebut sudah mencapai 40 persen.

“Mungkin proses (pembangunan) sudah 30 sampai dengan 40 persen”, ujar Koordinator Bidang Penanganan Satgas Covid-19 Tangerang Selatan Suhara Manulang saat dikonfirmasi, Sabtu (30/1/2021).

Suhara menjelaskan, saat ini proses itu sudah masuk dalam tahap pembangunan pondasi tenda darurat yang disebut gamour camping (glamping), sumber air hingga toilet untuk pasien.

“Kalau saya lihat setiap klaster glamping itu ada sutu sumber air, itu sudah selesai. Kemudian toilet menggunakan sistem kontainer”, kata Suhara.

Suhara mengatakan, pembangunan zona dua dilakukan untuk mengantisipasi jika terjadi lonjakan kasus Covid-19, khusus pasien gejala ringan. Nantinya akan ada 16 tenda yang masing-masing bisa menampung 10 pasien. Namun 10 tempat tidur di khususkan untuk awak media jika terpapar Covid-19. Sehingga rumah lawan Covid-19 nantinya dapat menampung 310 pasien Covid-19.

“Kita mengantisipasi lonjakan kasus ini pas Desember lalu ada lonjakan. Nanti akan tenaga medisĀ  ditambahkan secara bertahap, kami minta setengahnya dulu. Selama ini ada 8 dokter, jadi 4 dokter terus delapan perawatnya”, ucapnya.

Sebelumnya, Pemkot Tangsel mulai membangun tenda di zona dua pusat karantina Rumah Lawan Covid-19, Selasa (19/1/2021). Tenda-tenda itu akan diisi 150 tempat tidur guna menambah daya tampung pasien Covid-19 di pusat karantina tersebut.

“Sudah dimulai, tahap permulaan kami membatasi dulu zona 2 dengan zona 1 yang merupakan lokasi karantina pasien untuk berjemur, berolaharaga dan sebagainya,” kata Suhara Manulang, Selasa (19/1/2021).

Menurut Suhara, akan ada sekitar 16 tenda model glamping yang dibangun dengan total 150 tempat tidur isolasi di dalamnya. Suhara memastikan bahwa tenda yang dibangun di zona dua Rumah Lawan Covid-19 sudah laya untuk menjadi lokasi karantina pasien.

“Konsepnya glamping, dari glamour camping. Walaupun glamour, ini mohon tidak dimaknai untuk glamour mewah, tapi pendekatan kemanusiaan,” kata Suhara.

 

  • Bagikan